Zahir Online

Ibadah Haji, Persiapan dan Beberapa Hal yang Harus Diperhatikan

Ibadah Haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim yang mampu secara fisik, finansial, dan logistik untuk melaksanakannya. Haji merupakan perjalanan spiritual ke kota suci Mekah, Saudi Arabia, yang dilakukan pada bulan Dzulhijjah, bulan terakhir dalam kalender Hijriyah.

Image: Dok. Pribadi

Ibadah Haji

Ibadah Haji memiliki beberapa tahapan penting yang harus dilalui oleh seorang jamaah haji. Tahap pertama adalah memasuki Miqat, yaitu batas tempat yang ditentukan di luar Mekah, tempat jamaah berpakaian ihram dan niat untuk melaksanakan ibadah haji. Setelah itu, jamaah akan melakukan tawaf di sekitar Ka’bah yang disebut dengan Tawaf Ifadah.

Selanjutnya, jamaah akan melakukan Sa’i, yaitu berlari-lari kecil tujuh kali antara bukit Shafa dan Marwah. Setelah itu, jamaah akan menuju Mina untuk menginap dan melaksanakan ibadah di sana.

Kemudian, pada tanggal 9 Dzulhijjah, jamaah akan berangkat menuju Arafah untuk beribadah di sana dan melakukan wukuf, yaitu berdiri di Padang Arafah dari matahari terbit sampai terbenam.

Setelah wukuf, jamaah akan kembali ke Muzdalifah untuk menginap dan melaksanakan ibadah shalat Maghrib dan Isya.

Pada hari berikutnya, tanggal 10 Dzulhijjah, jamaah akan kembali ke Mina untuk melempar jumrah, yaitu melempar batu ke tiga tiang yang melambangkan setan yang mencoba menggoda Nabi Ibrahim.

Setelah itu, jamaah akan menyembelih hewan kurban dan mencukur atau memotong sebagian rambut sebagai tanda penyelesaian ibadah haji.

Tahap terakhir dari ibadah haji adalah melakukan Tawaf Wada, yaitu tawaf terakhir sebelum meninggalkan Mekah. Setelah itu, jamaah boleh kembali ke tempat asal masing-masing.

Rukun Haji

Ibadah Haji memiliki nilai-nilai spiritual yang tinggi, seperti mengingat perjalanan Nabi Ibrahim dan keluarganya, menghormati Ka’bah sebagai kiblat umat Islam, serta meningkatkan keimanan, kesabaran, dan persaudaraan antar umat muslim yang hadir dari berbagai negara.

Ibadah Haji juga merupakan kesempatan untuk memohon ampunan, memperbaiki diri, dan mendekatkan diri kepada Allah.

1. Masuk dalam Keadaan Ihram

Ihram adalah keadaan suci dan terikat oleh aturan-aturan khusus selama menjalankan ibadah haji. Untuk memasuki ihram, seorang muslim harus berpakaian khusus (sarung putih untuk pria dan pakaian longgar untuk wanita) dan berniat secara khusus untuk melaksanakan ibadah haji.

2. Wukuf di Arafah

Rukun kedua adalah wukuf di Padang Arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah. Wukuf adalah berdiri di Padang Arafah dari matahari terbit hingga terbenam, sambil berdoa, berintrospeksi, memohon ampunan, dan memperbanyak ibadah kepada Allah SWT.

Wukuf di Arafah merupakan puncak ibadah haji dan memiliki makna penting dalam pengampunan dosa dan memperoleh rahmat Allah.

3. Mabit di Muzdalifah

Rukun ketiga adalah mabit di Muzdalifah setelah wukuf di Arafah. Setelah matahari terbenam di Arafah, jamaah haji berangkat menuju Muzdalifah untuk menghabiskan malam di sana. Di Muzdalifah, mereka melaksanakan ibadah shalat Maghrib dan Isya secara berjamaah.

4. Melempar Jumrah

Rukun keempat adalah melempar jumrah, yaitu melempar tujuh kerikil ke tiga tiang jumrah yang melambangkan setan yang mencoba menggoda Nabi Ibrahim. Pelemparan jumrah dilakukan pada tanggal 10, 11, dan 12 Dzulhijjah. Rukun ini melambangkan penolakan terhadap godaan dan syaitan serta mengikuti jejak Nabi Ibrahim.

5. Tawaf dan Sa’i

Rukun kelima adalah melakukan tawaf dan sa’i. Tawaf adalah mengelilingi Ka’bah tujuh kali mengikuti arah matahari secara berlawanan dengan jarum jam. Sa’i adalah berlari-lari kecil tujuh kali antara bukit Shafa dan Marwah di dalam Masjidil Haram.

Tawaf dan sa’i ini menandakan penghormatan terhadap Ka’bah dan mengikuti jejak Hajar yang mencari air untuk putranya, Ismail.

Kelima rukun tersebut harus dilaksanakan dalam urutan dan waktu yang ditentukan selama ibadah haji. Kegagalan dalam melaksanakan salah satu rukun dapat mempengaruhi keabsahan dan kelengkapan ibadah haji seseorang.

Masjidil Haram di Waktu MalamImage

Larangan Selama Haji

Selama menjalankan ibadah haji, terdapat beberapa larangan yang harus dihindari oleh jamaah haji. Larangan-larangan ini bertujuan untuk menjaga kesucian dan kekhususan ibadah haji. Berikut adalah beberapa larangan dalam ibadah haji:

1. Larangan Berburu Hewan di Tanah Haram

Jamaah haji dilarang berburu atau membunuh hewan di wilayah Haram (Mekah dan sekitarnya). Hal ini termasuk larangan berburu hewan buruan dan berdagang daging hasil buruan di wilayah Haram.

2. Larangan Memotong Rambut dan Kuku

Bagi laki-laki yang memasuki keadaan ihram, dilarang memotong rambut atau kuku selama berada di dalam ihram, kecuali dalam keadaan darurat. Setelah menyelesaikan semua rukun haji, jamaah haji boleh mencukur atau memotong rambut mereka sebagai tanda penyelesaian ibadah haji.

3. Larangan Berhubungan Seksual

Selama berada dalam keadaan ihram, jamaah haji dilarang melakukan hubungan seksual dengan pasangan mereka. Larangan ini berlaku sejak memasuki ihram hingga mencukur atau memotong rambut setelah menyelesaikan ibadah haji.

4. Larangan Menggunakan Wangi-wangian

Jamaah haji dilarang menggunakan wangi-wangian seperti minyak wangi atau parfum selama berada dalam keadaan ihram. Hal ini bertujuan untuk menjaga kesederhanaan dan fokus pada ibadah.

5. Larangan Memotong Tanaman dan Pohon

Jamaah haji dilarang memotong atau merusak tanaman, pohon, atau sumber daya alam lainnya di wilayah Haram. Ini termasuk larangan memetik bunga, mematahkan dahan, atau merusak lingkungan sekitar.

6. Larangan Berkelahi dan Berperilaku Buruk

Jamaah haji dilarang terlibat dalam pertengkaran, berkelahi, atau berperilaku buruk selama menjalankan ibadah haji. Sebaliknya, mereka diharapkan untuk menjaga ketenangan, kesabaran, dan sikap baik terhadap sesama jamaah haji.

7. Larangan Berburu Barang Temuan

Jamaah haji dilarang mengambil barang-barang yang ditemukan di Masjidil Haram atau tempat lain selama ibadah haji, kecuali jika barang tersebut jelas-jelas milik mereka.

Larangan-larangan ini harus dihormati dan dihindari oleh jamaah haji untuk menjaga kesucian dan kelancaran ibadah haji. Melanggar larangan-larangan ini dapat mempengaruhi validitas dan kelengkapan ibadah haji seseorang.

Penutup

Ibadah Haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim yang mampu secara fisik, finansial, dan logistik. Ibadah Haji melibatkan serangkaian tahapan dan rukun yang harus dilaksanakan dengan tulus, seperti memasuki keadaan ihram, wukuf di Arafah, mabit di Muzdalifah, melempar jumrah, serta melakukan tawaf dan sa’i.

Dalam menjalankan ibadah haji, terdapat beberapa larangan yang harus dihindari oleh jamaah haji, seperti larangan berburu di Tanah Haram, memotong rambut dan kuku, berhubungan seksual, menggunakan wangi-wangian, memotong tanaman dan pohon, berkelahi, berperilaku buruk, serta berburu barang temuan.

Jika seorang jamaah haji melanggar larangan haji, langkah-langkah perbaikan dapat dilakukan, termasuk bertaubat, memohon ampunan, menghindari pelanggaran lebih lanjut, memperbaiki kerusakan jika ada, meminta maaf kepada sesama jamaah haji, dan mencari nasihat dari orang yang berpengalaman.

Ibadah Haji adalah perjalanan spiritual yang memiliki nilai-nilai penting, seperti meningkatkan keimanan, kesabaran, persaudaraan, serta mendekatkan diri kepada Allah SWT. Melalui pemahaman dan pelaksanaan yang baik, ibadah haji dapat memberikan pengalaman yang mendalam dan memberkahi bagi jamaah haji. (DW)

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Don`t copy text!