Indonesia Website Awards

Hari Lahir Pancasila: Tonggak Terbentuknya Landasan Ideologi Indonesia

Tanggal 1 Juni setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Lahir Pancasila dan masuk dalam agenda Hari Libur Nasional. Pada hari yang cukup bersejarah ini menjadi tonggak lahirnya ideologi bangsa ini yaitu Pancasila.

Image: Freepik

Hari Lahir Pancasila

Sebagai salah satu negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia, Indonesia memiliki kekayaan budaya, suku, agama, dan tradisi yang beragam.

Salah satu faktor penting dalam mempertahankan keutuhan bangsa Indonesia adalah Pancasila, yang menjadi landasan ideologi negara.

Setiap tahun, pada tanggal 1 Juni, Indonesia merayakan Hari Lahir Pancasila untuk menghormati dan mengingat pentingnya ideologi ini dalam pembentukan identitas dan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Latar Belakang Pancasila

Perjuangan Membentuk Negara

Sebelum Indonesia merdeka, bangsa Indonesia mengalami perjuangan panjang untuk membebaskan diri dari penjajahan Belanda.

Setelah berhasil merebut kemerdekaan pada tahun 1945, langkah selanjutnya adalah menyusun konstitusi dan memilih ideologi negara.

Pancasila dipilih sebagai ideologi negara setelah melalui berbagai diskusi dan perdebatan yang melibatkan para tokoh nasional.

Arti dan Makna Pancasila

Pancasila berasal dari bahasa Sanskerta yang terdiri dari kata “panca” yang berarti lima dan “sila” yang berarti prinsip atau dasar.

Lima sila dalam Pancasila meliputi Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan, dan Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Baca Juga:   Info Penerimaan Mahasiswa Baru UNTAN Tahun 2018

Pancasila bertujuan untuk mencapai keadilan, persatuan, dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Proklamasi Hari Lahir Pancasila

Dekrit Presiden

Pada tanggal 1 Juni 1945, Presiden Sukarno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta mengeluarkan Dekrit Presiden yang menyatakan bahwa Pancasila menjadi dasar dan ideologi negara Indonesia. Tanggal tersebut kemudian ditetapkan sebagai Hari Lahir Pancasila.

Pengakuan Internasional

Pancasila sebagai ideologi negara Indonesia mendapatkan pengakuan internasional melalui Piagam Jakarta yang dikeluarkan pada tanggal 22 Juni 1945. Piagam tersebut menjelaskan prinsip-prinsip dasar yang menjadi landasan negara Indonesia.

Pemahaman dan Penerapan Lima Sila

Sila Pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa

Pemahaman Sila Pertama

Sila Pertama dalam Pancasila menegaskan pentingnya pengakuan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Sila ini melambangkan keberagaman agama yang ada di Indonesia dan menjunjung tinggi nilai-nilai keimanan dan ketaqwaan.

Penerapan Sila Pertama

Penerapan Sila Pertama dapat dilihat dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat Indonesia, seperti keberagaman tempat ibadah, toleransi antaragama, dan kerukunan antarumat beragama.

Sila Kedua: Kemanusiaan yang Adil dan Beradab

Pemahaman Sila Kedua

Sila Kedua dalam Pancasila menekankan perlunya menghormati martabat dan hak asasi manusia serta menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.

Penerapan Sila Kedua

Penerapan Sila Kedua dapat dilihat dalam upaya pemerintah dalam melindungi hak-hak asasi manusia, memperkuat sistem keadilan, dan mempromosikan kesetaraan gender.

Baca Juga:   Rekomendasi Aplikasi Mining Bitcoin Gratis di Android untuk Pemula

Sila Ketiga: Persatuan Indonesia

Pemahaman Sila Ketiga

Sila Ketiga dalam Pancasila menekankan pentingnya menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia, melampaui perbedaan suku, agama, ras, dan golongan.

Penerapan Sila Ketiga

Penerapan Sila Ketiga dapat dilihat dalam semangat gotong royong dan kebersamaan dalam berbagai acara nasional, seperti perayaan Hari Kemerdekaan dan Hari Lahir Pancasila.

Sila Keempat: Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan

Pemahaman Sila Keempat

Sila Keempat dalam Pancasila menegaskan pentingnya prinsip demokrasi dalam menjalankan pemerintahan, di mana kekuasaan berasal dari rakyat dan dijalankan dengan hikmat kebijaksanaan.

Penerapan Sila Keempat

Penerapan Sila Keempat dapat dilihat dalam sistem pemilihan umum yang diadakan secara berkala dan partisipasi aktif masyarakat dalam menentukan pemimpinnya.

Sila Kelima: Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Pemahaman Sila Kelima

Sila Kelima dalam Pancasila menekankan pentingnya pembangunan yang merata dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Penerapan Sila Kelima

Penerapan Sila Kelima dapat dilihat dalam upaya pemerintah dalam mengurangi kesenjangan sosial, memberikan kesempatan yang sama bagi semua warga negara, dan melindungi hak-hak kaum miskin dan terpinggirkan.

Kesimpulan

Hari Lahir Pancasila adalah momen penting bagi bangsa Indonesia untuk merayakan dan merefleksikan nilai-nilai yang terkandung dalam ideologi negara.

Pancasila sebagai landasan ideologi Indonesia menjunjung tinggi keadilan, persatuan, dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat.

Baca Juga:   Kisah Wanita Miskin yang Jujur dan Imam Hambali

Melalui pemahaman dan penerapan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, Indonesia dapat terus membangun bangsa yang berdaulat, adil, dan makmur.

Mari kita jadikan Hari Lahir Pancasila sebagai momentum untuk terus memperkuat persatuan dan menjaga keberagaman demi masa depan yang lebih baik bagi Indonesia. (DW)

RajaBackLink.com
Don`t copy text!