Zahir Online

Meneladani 3 Nilai Semangat Ki Hajar Dewantara sebagai Bapak Pendidikan Indonesia

Image: id.wikipedia.org

BloggerBorneo.com – Ki Hajar Dewantara, yang dilahirkan sebagai Raden Mas Soewardi Soerjaningrat pada tanggal 2 Mei 1889, merupakan seorang tokoh nasional Indonesia yang dikenal sebagai Bapak Pendidikan Indonesia.

Beliau adalah seorang aktivis pergerakan kemerdekaan, jurnalis, dan pelopor pendidikan bagi kaum pribumi Indonesia pada masa penjajahan Belanda.

Masa Muda dan Perjuangan Melawan Kolonialisme

Soewardi muda dibesarkan dalam lingkungan keluarga bangsawan Kadipaten Pakualaman, Yogyakarta. Sejak muda, beliau telah menunjukkan jiwa nasionalismenya dan kritis terhadap kebijakan kolonialisme Belanda.

Ki Hajar Dewantara aktif dalam berbagai organisasi pergerakan dan menulis artikel-artikel yang mengkritik pemerintah Hindia Belanda di surat kabar.

Pada tahun 1908, bersama dengan Douwes Dekker dan Cipto Mangunkusumo, Soewardi mendirikan Indische Partij, partai politik pertama di Hindia Belanda. Partai ini memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dan menentang diskriminasi ras yang dilakukan oleh pemerintah kolonial.

Karena kritiknya yang tajam terhadap pemerintah, Soewardi dan kedua rekannya diasingkan ke Pulau Bangka pada tahun 1913.

Di pengasingan, Soewardi banyak merenungkan tentang pendidikan dan masa depan bangsa Indonesia. Beliau kemudian memutuskan untuk mendedikasikan hidupnya untuk memajukan pendidikan rakyat Indonesia.

Kiprah Ki Hajar Dewantara dalam Bidang Pendidikan

Setelah kembali dari pengasingan, Soewardi mendirikan Taman Siswa pada tahun 1922. Taman Siswa merupakan sekolah yang didirikan untuk memberikan pendidikan bagi semua anak bangsa, tanpa diskriminasi ras atau kelas sosial.

Beliau merumuskan filosofi pendidikan yang dikenal dengan Trilogi Pendidikan, yaitu:

  • Kemerdekaan
  • Kemanusiaan
  • Kebangsaan

Filosofi ini menekankan pentingnya pendidikan untuk membebaskan manusia dari kebodohan dan penindasan, serta untuk membentuk manusia yang berkarakter mulia dan cinta tanah air.

Ki Hajar Dewantara juga aktif dalam berbagai organisasi pendidikan dan mendirikan Perguruan Nasional pada tahun 1927. Beliau terus berkarya dan berjuang untuk memajukan pendidikan Indonesia hingga akhir hayatnya.

Penghargaan dan Warisan Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara dianugerahi gelar Pahlawan Nasional pada tahun 1959. Tanggal kelahirannya, 2 Mei, ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional untuk mengenang jasa-jasanya yang luar biasa dalam bidang pendidikan.

Ki Hajar Dewantara meninggalkan warisan yang sangat berharga bagi bangsa Indonesia. Beliau telah membuka jalan bagi pendidikan yang demokratis dan berkualitas bagi semua anak bangsa. Filosofi pendidikannya masih relevan hingga saat ini dan menjadi pedoman bagi para pendidik di Indonesia.

Ki Hajar Dewantara adalah sosok yang patut diteladani oleh generasi muda Indonesia. Beliau adalah pahlawan yang telah berjasa besar dalam mencerdaskan bangsa dan memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Nilai Teladan Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara, Bapak Pendidikan Indonesia, telah meninggalkan warisan berharga bagi bangsa ini. Untuk meneladani sosok beliau di masa kini, kita dapat menerapkan nilai-nilai dan semangatnya dalam berbagai aspek kehidupan, terutama dalam bidang pendidikan. Berikut beberapa langkah yang bisa kita lakukan:

1. Mengamalkan Filosofi Trilogi Pendidikan

  • Kemerdekaan: Kita dapat membebaskan diri dari mentalitas penjajahan dan ketergantungan pada pihak lain. Kita harus berani berpikir kritis, mandiri, dan kreatif dalam belajar dan berkarya.
  • Kemanusiaan: Kita harus menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dalam setiap interaksi dengan orang lain. Kita harus saling menghormati, menghargai perbedaan, dan bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama.
  • Kebangsaan: Kita harus mencintai tanah air dan bangsa Indonesia. Kita harus berpartisipasi aktif dalam pembangunan bangsa dan menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

2. Mengintegrasikan Nilai-Nilai Ki Hajar Dewantara dalam Proses Belajar Mengajar

  • Belajar berpusat pada murid: Kita harus menciptakan lingkungan belajar yang berpusat pada murid, di mana murid memiliki ruang untuk bereksplorasi, berkreasi, dan belajar secara mandiri.
  • Penerapan metode pembelajaran yang beragam: Kita harus menerapkan berbagai metode pembelajaran yang menarik dan sesuai dengan kebutuhan murid, sehingga murid dapat belajar secara efektif dan menyenangkan.
  • Penilaian yang berkelanjutan: Kita harus melakukan penilaian yang berkelanjutan dan menyeluruh untuk mengetahui perkembangan belajar murid, bukan hanya berdasarkan nilai ujian semata.

3. Meneladani Semangat Juang Ki Hajar Dewantara

  • Pantang menyerah: Kita harus memiliki semangat pantang menyerah dalam mencapai tujuan. Kita harus berani menghadapi tantangan dan tidak mudah putus asa.
  • Semangat gotong royong: Kita harus bekerja sama dengan orang lain untuk mencapai tujuan bersama. Kita harus saling membantu dan bahu-membahu dalam menyelesaikan berbagai persoalan.
  • Peduli terhadap sesama: Kita harus peduli terhadap nasib orang lain dan membantu mereka yang membutuhkan. Kita harus berkontribusi untuk menciptakan masyarakat yang adil dan sejahtera.

4. Menerapkan Nilai-Nilai Ki Hajar Dewantara dalam Kehidupan Sehari-hari

  • Bersikap sopan dan santun: Kita harus selalu bersikap sopan dan santun kepada orang lain, baik dalam perkataan maupun perbuatan.
  • Menghargai perbedaan: Kita harus menghargai perbedaan pendapat, suku, agama, dan budaya. Kita harus hidup bertoleransi dan saling menghormati satu sama lain.
  • Menjaga kelestarian lingkungan: Kita harus menjaga kelestarian lingkungan dengan tidak membuang sampah sembarangan, hemat energi, dan menjaga kebersihan.

Dengan meneladani sosok Ki Hajar Dewantara, kita dapat berkontribusi dalam mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia untuk mencapai kemajuan dan kesejahteraan.

Ki Hajar Dewantara telah memberikan contoh yang luar biasa bagi kita semua. Beliau adalah pahlawan yang patut kita hormati dan teladani. Mari kita bersama-sama melanjutkan perjuangan beliau untuk mencerdaskan bangsa dan membangun Indonesia yang lebih maju dan sejahtera. (DW)

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Don`t copy text!