Zahir Online

Malaysia Aviation Group Perintah Hentikan Penjualan Tiket Malaysia Airlines di Aplikasi SuperAsia

Image: theedgemarkets.com

BloggerBorneo.com – Malaysia Aviation Group (MAG) telah mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengajukan perintah untuk menghentikan penjualan tiket AirAsia ke Malaysia Airlines di aplikasi super airasia miliknya.

Menurut Kapten Izham Ismail, direktur perusahaan induk dari maskapai penerbangan nasional Malaysia Airlines Bhd ini, kami telah mengajukan perintah pengadilan karena kami tidak dapat mencapai kesepakatan komersial sebelum ini dan mereka terus menjual inventaris kami

Malaysia Aviation Group

Dalam konferensi pers yang dilakukan pada hari Selasa (17/04/2023), Kapten Izham Ismail memberikan konfirmasi mengenai kepastian penghentian ini. Hal serupa juga diungkapkan Menteri Perhubungan Anthony Loke pada sehari sebelumnya, Senin (18/04/2024).

Izham mengatakan AirAsia Super App adalah agen perjalanan online (OTA) dan mengambil kursi dari agregator dan konsolidator, yaitu kiwi.com, yang bukan mitra Malaysia Airlines.

Dirinya menambahkan bahwa semua maskapai ingin bekerja dengan OTA, konsolidator, agregator, dan agen perjalanan. Akan tetapi mereka harus memiliki perjanjian komersial terlebih dahulu karena OTA akan melakukan mark up, dan ada masalah layanan purna jual.

“Ini merupakan masalah utama yang perlu kami selesaikan sebelum kami mendaftar dengan OTA.” demikian ucapnya.

Masih dalam sesi yang sama, Izham mengatakan perjanjian komersial penting untuk melindungi konsumen karena beberapa kemungkinan, seperti:

  • Kemungkinan berbagi informasi;
  • Kemungkinan maskapai penerbangan menghubungi pelanggan jika terjadi penundaan atau pembatalan penerbangan; dan
  • Kemungkinan memberikan jalan bagi pelanggan untuk meminta pengembalian uang.

“60% dari inventaris kami dijual langsung oleh kami di situs web kami; sekitar 25% hingga 30% dilakukan oleh agen perjalanan, 5% oleh kantor tiket sementara 12% oleh OTA seperti Expedia dan banyak lagi, ”menurut Izham.

Dengan saldo tunai lebih dari RM4,5 miliar, diharapkan tidak ada penarikan lebih lanjut dari suntikan modal Khazanah.

Saldo Kas Grup Mencapai 2 Kali Lipat

Sementara itu, MAG mengatakan saldo kas positif grup mencapai RM4,56 miliar pada 31 Desember 2022, lebih dari dua kali lipat dari RM2,04 miliar yang dimiliki pada akhir 2021, berkat arus kas operasi yang positif, yang dikaitkan grup dengan biaya yang kuat. disiplin dan penjualan ke depan.

“Dengan jumlah uang tunai yang kita miliki saat ini, jika terjadi pandemi lagi, kita akan membutuhkan waktu 18 hingga 24 bulan lagi,” kata Izham.

Khususnya, kinerja arus kas harian operasinya positif RM7,1 juta pada FY2022, dibandingkan dengan negatif RM2,7 juta tahun sebelumnya.

Karena itu, Izham mengatakan tidak diperlukan penarikan pada tahun 2022 dari saldo suntikan modal RM2,3 miliar yang dialokasikan oleh Khazanah Nasional Bhd, dan manajemen grup mengharapkan hal yang sama untuk tahun 2023.

Suntikan modal total RM3,6 miliar disiapkan untuk mendukung restrukturisasi pasca-Covid-19 Malaysia Airlines dari 2021 hingga 2025. Dari total tersebut, RM1,3 miliar telah ditarik untuk mendukung pemulihan maskapai pada tahun 2021.

Khazanah adalah dana negara dan pemegang saham tunggal Malaysia Aviation Group. (TEM)

Sumber The Edge Markets

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Don`t copy text!