Indonesia Website Awards

Identitas Kependudukan Digital: Apa, Mengapa, dan Bagaimana?

Identitas Kependudukan Digital (Image: dukcapil.kuburayakab.go.id)

Identitas Kependudukan Digital (IKD) atau yang lebih dikenal sebagai KTP digital adalah sebuah inovasi dari pemerintah Indonesia untuk mempermudah pelayanan administrasi kependudukan dan pencatatan sipil.

IKD adalah informasi elektronik yang digunakan untuk merepresentasikan dokumen kependudukan dan data balikan dalam aplikasi digital melalui gawai yang menampilkan data pribadi sebagai identitas yang bersangkutan.

Identitas Kependudukan Digital

IKD berbeda dengan KTP elektronik (e-KTP) yang berbentuk kartu fisik dan memiliki chip yang menyimpan data penduduk. IKD merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mewujudkan visi Indonesia sebagai negara digital yang maju dan inklusif.

IKD diharapkan dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, pemerintah, dan penyedia layanan dalam hal efisiensi, keamanan, dan kenyamanan dalam bertransaksi dan berinteraksi secara digital. IKD juga sejalan dengan konsep identitas digital yang menjadi tren global di era digitalisasi.

Namun, apa sebenarnya identitas digital itu? Mengapa identitas digital penting bagi kita? Bagaimana cara membuat dan menggunakan IKD sebagai identitas digital kita? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, simak ulasan berikut ini!

Apa itu Identitas Digital?

Identitas digital adalah sekumpulan data elektronik yang mewakili identitas seseorang di dunia maya. Identitas digital dapat mencakup data pribadi, data biometrik, data perilaku, data preferensi, data reputasi, dan data lainnya yang terkait dengan identitas seseorang.

Identitas digital dapat digunakan untuk membuktikan, mengautentikasi, dan mengotorisasi identitas seseorang saat mengakses layanan digital, seperti media sosial, perbankan, e-commerce, e-government, dan lain-lain.

Identitas digital dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu identitas digital terpusat dan identitas digital terdesentralisasi. Identitas digital terpusat adalah identitas digital yang dikelola oleh sebuah otoritas pusat, seperti pemerintah, perusahaan, atau organisasi.

Contoh identitas digital terpusat adalah nomor pokok wajib pajak (NPWP), nomor induk kependudukan (NIK), nomor rekening bank, akun media sosial, dan lain-lain. Identitas digital terpusat memiliki kelebihan dalam hal kemudahan penggunaan, namun memiliki kelemahan dalam hal ketergantungan, privasi, dan keamanan data.

Identitas digital terdesentralisasi adalah identitas digital yang dikelola oleh individu sendiri tanpa melibatkan otoritas pusat. Identitas digital terdesentralisasi biasanya menggunakan teknologi blockchain yang memungkinkan pencatatan dan verifikasi data secara terdistribusi, transparan, dan aman.

Contoh identitas digital terdesentralisasi adalah Self-Sovereign Identity (SSI), yang merupakan sebuah paradigma identitas digital yang memberikan kontrol penuh kepada individu atas data identitasnya.

Identitas digital terdesentralisasi memiliki kelebihan dalam hal kemandirian, privasi, dan keamanan data, namun memiliki kelemahan dalam hal kompleksitas penggunaan dan interoperabilitas.

Mengapa Identitas Digital Penting?

Identitas digital memiliki peran penting dalam kehidupan kita di era digital. Identitas digital dapat memberikan berbagai manfaat, antara lain:

Baca Juga:   Tips Mudah Memilih Modem 4G Terbaik
  • Memudahkan akses dan partisipasi dalam layanan digital. Dengan identitas digital, kita dapat mengakses dan berpartisipasi dalam berbagai layanan digital yang memerlukan verifikasi identitas, seperti media sosial, perbankan, e-commerce, e-government, dan lain-lain. Identitas digital dapat membantu kita mendapatkan layanan yang sesuai dengan kebutuhan, preferensi, dan hak kita sebagai pengguna.
  • Meningkatkan efisiensi dan kenyamanan dalam bertransaksi dan berinteraksi secara digital. Dengan identitas digital, kita dapat melakukan transaksi dan interaksi secara digital dengan lebih cepat, mudah, dan nyaman. Identitas digital dapat mengurangi biaya, waktu, dan tenaga yang dibutuhkan untuk melakukan verifikasi identitas secara manual atau fisik. Identitas digital juga dapat mengurangi risiko kesalahan, penipuan, atau kehilangan dokumen identitas fisik.
  • Meningkatkan keamanan dan privasi data pribadi. Dengan identitas digital, kita dapat melindungi dan mengontrol data pribadi kita dengan lebih baik. Identitas digital dapat mencegah pencurian, penyalahgunaan, atau penyebaran data pribadi tanpa sepengetahuan atau persetujuan kita. Identitas digital juga dapat memberikan kita hak untuk mengakses, mengubah, atau menghapus data pribadi kita sesuai dengan keinginan kita.

Apa itu Identitas Kependudukan Digital (IKD)?

Identitas kependudukan digital (IKD) atau KTP digital adalah salah satu bentuk identitas digital yang dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia melalui Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

IKD adalah informasi elektronik yang digunakan untuk merepresentasikan dokumen kependudukan dan data balikan dalam aplikasi digital melalui gawai yang menampilkan data pribadi sebagai identitas yang bersangkutan.

IKD berbeda dengan KTP elektronik (e-KTP) yang berbentuk kartu fisik dan memiliki chip yang menyimpan data penduduk.

IKD tidak memerlukan kartu fisik atau chip, melainkan hanya memerlukan aplikasi Identitas Kependudukan Digital (PPID Kemendagri) yang dapat diunduh dan diinstal di ponsel pintar. IKD memiliki fitur QR code yang dapat dipindai untuk menampilkan data identitas penduduk secara digital.

IKD merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mewujudkan visi Indonesia sebagai negara digital yang maju dan inklusif.

IKD diharapkan dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, pemerintah, dan penyedia layanan dalam hal efisiensi, keamanan, dan kenyamanan dalam bertransaksi dan berinteraksi secara digital. IKD juga sejalan dengan konsep identitas digital yang menjadi tren global di era digitalisasi.

Bagaimana Cara Membuat dan Menggunakan IKD?

Untuk membuat dan menggunakan IKD, kita perlu melakukan beberapa langkah berikut:

  • Mengunduh dan menginstal aplikasi Identitas Kependudukan Digital (PPID Kemendagri) di ponsel pintar. Aplikasi ini dapat diunduh secara gratis di Google Play Store untuk pengguna Android. Untuk pengguna iPhone, aplikasi ini belum tersedia di App Store.
  • Mendaftar akun di aplikasi Identitas Kependudukan Digital dengan mengisi NIK, alamat email, dan nomor ponsel yang aktif. Setelah itu, kita akan mendapatkan kode OTP yang dikirimkan ke nomor ponsel kita untuk melakukan verifikasi.
  • Melakukan verifikasi data dengan menggunakan face recognition atau verifikasi wajah. Verifikasi ini dapat dilakukan secara mandiri di ponsel pintar kita atau dengan bantuan petugas verifikasi Dukcapil di kantor Dukcapil setempat. Verifikasi ini bertujuan untuk memastikan kesesuaian data penduduk dengan wajah kita.
  • Mengatur PIN untuk mengamankan akun dan data kita di aplikasi Identitas Kependudukan Digital. PIN ini akan digunakan setiap kali kita membuka aplikasi atau melakukan transaksi digital dengan menggunakan IKD.
  • Mengakses dan menampilkan IKD di ponsel pintar kita. IKD akan berbentuk QR code yang dapat dipindai untuk menampilkan data identitas penduduk secara digital. IKD dapat digunakan sebagai pengganti e-KTP untuk berbagai keperluan, seperti membuka rekening bank, mengurus SIM, mendaftar BPJS, dan lain-lain.
Baca Juga:   Review Kelebihan dan Kekurangan Realme 5S

Apa Kelebihan dan Kekurangan IKD?

IKD memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan yang perlu kita ketahui sebelum membuat dan menggunakan IKD. Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan IKD:

Kelebihan IKD

Praktis dan Mudah

  • IKD tidak memerlukan kartu fisik atau chip, melainkan hanya memerlukan ponsel pintar dan aplikasi Identitas Kependudukan Digital.
  • IKD dapat diakses dan ditampilkan kapan saja dan di mana saja dengan menggunakan ponsel pintar kita.

Mudah dan Nyaman

  • IKD dapat digunakan sebagai pengganti e-KTP untuk berbagai keperluan, seperti membuka rekening bank, mengurus SIM, mendaftar BPJS, dan lain-lain.
  • IKD juga dapat digunakan untuk mengakses layanan digital yang terintegrasi dengan Dukcapil, seperti e-KTP online, e-KTP cetak, e-KTP ganti, dan lain-lain.
  • IKD dapat meningkatkan efisiensi dan kenyamanan dalam bertransaksi dan berinteraksi secara digital.

Aman dan Terpercaya

  • IKD dilengkapi dengan fitur QR code yang dapat dipindai untuk menampilkan data identitas penduduk secara digital. QR code ini memiliki tingkat keamanan yang tinggi dan tidak mudah dipalsukan atau dimanipulasi.
  • IKD juga dilengkapi dengan fitur PIN yang dapat mengamankan akun dan data kita di aplikasi Identitas Kependudukan Digital.
  • IKD dapat mencegah pencurian, penyalahgunaan, atau penyebaran data pribadi tanpa sepengetahuan atau persetujuan kita.

Kekurangan IKD

Memerlukan Ponsel Pintar dan Koneksi Internet

  • IKD hanya dapat diakses dan ditampilkan dengan menggunakan ponsel pintar dan aplikasi Identitas Kependudukan Digital.
  • IKD juga memerlukan koneksi internet yang stabil dan cepat untuk melakukan verifikasi data dan transaksi digital.
  • IKD tidak dapat digunakan jika ponsel pintar kita rusak, hilang, atau kehabisan baterai, atau jika koneksi internet kita terputus atau lambat.

Memerlukan Verifikasi Wajah

  • IKD memerlukan verifikasi wajah untuk memastikan kesesuaian data penduduk dengan wajah kita.
  • Verifikasi wajah ini dapat dilakukan secara mandiri di ponsel pintar kita atau dengan bantuan petugas verifikasi Dukcapil di kantor Dukcapil setempat.
  • Verifikasi wajah ini dapat menimbulkan kendala jika wajah kita berubah karena faktor usia, penyakit, atau operasi plastik, atau jika wajah kita tidak terdeteksi dengan baik oleh sistem face recognition.
Baca Juga:   Zenfone 2 Laser ZE500 KL, Smartphone 4G Android Terbaik Keluaran ASUS

Belum Diakui Secara Luas

  • IKD masih merupakan inovasi baru yang belum diakui secara luas oleh berbagai pihak, baik pemerintah, swasta, maupun masyarakat.
  • IKD masih memerlukan sosialisasi, edukasi, dan regulasi yang lebih jelas dan komprehensif untuk meningkatkan pemahaman, penerimaan, dan penggunaan IKD sebagai identitas digital yang sah dan resmi.

Penutup

Identitas kependudukan digital (IKD) atau KTP digital adalah sebuah inovasi dari pemerintah Indonesia untuk mempermudah pelayanan administrasi kependudukan dan pencatatan sipil.

IKD adalah informasi elektronik yang digunakan untuk merepresentasikan dokumen kependudukan dan data balikan dalam aplikasi digital melalui gawai yang menampilkan data pribadi sebagai identitas yang bersangkutan.

IKD berbeda dengan KTP elektronik (e-KTP) yang berbentuk kartu fisik dan memiliki chip yang menyimpan data penduduk. IKD memiliki berbagai kelebihan dan kekurangan yang perlu kita ketahui sebelum membuat dan menggunakan IKD.

IKD dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, pemerintah, dan penyedia layanan dalam hal efisiensi, keamanan, dan kenyamanan dalam bertransaksi dan berinteraksi secara digital. IKD juga sejalan dengan konsep identitas digital yang menjadi tren global di era digitalisasi. (AI)

RajaBackLink.com
Don`t copy text!