Menjadi Sukses adalah Impian, Menjadi Blogger adalah Pilihan.

Kampanye Gerakan ROSO Demi Keselamatan Bumi

Baru-baru ini kita mendengar bahwa salah satu produsen motor terbesar telah mengeluarkan varian motor terbaru yaitu motor SOLO alias Switch On Light On. Hal ini merupakan salah satu bentuk dukungan mereka terhadap Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2010 dimana dalam salah satu pasalnya ada disebutkan mengenai aturan wajib menyalakan lampu kendaraan disiang hari. Katanya sih dengan menghidupkan lampu kendaraan disiang hari akan dapat menekan angka kecelakaan di jalan raya, tidak tahu benar apa tidak yang pasti sejak mencoba untuk patuh dengan aturan tersebut umur bohlam lampu motor depan dan aki motor saya dalam jangka waktu 6 bulan langsung tidak dapat digunakan lagi alias rusak/putus.

Oke, demikian sedikit prolog dari saya. Sebenarnya penggunaan istilah SOLO tersebut telah memberi saya sebuah ide terkait dengan gerakan penyelamatan bumi, namanya Gerakan ROSO alias Red On Switch Off. Isu pemanasan global atau yang lebih dikenal dengan Global Warming menjadi salah satu isu yang paling santer dibicarakan oleh para pencinta lingkungan hidup termasuk saya. Tentunya kita sekarang telah merasa bagaimana suhu bumi semakin panas setiap harinya, efek penggunaan rumah kaca, penebangan hutan yang membabi buta, serta tingkat polusi yang semakin tinggi terutama di kota-kota besar di Indonesia menjadi alasan kenapa bumi semakin rusak sekarang.

Gerakan Red On Switch Off memiliki pengertian ketika lampu merah dipersimpangan jalan sedang menyala, maka masing-masing pengendara dengan kesadaran tersendiri dapat mematikan mesin kendaraannya untuk sejenak. Hal ini merupakan salah satu cara untuk menekan angka polusi yang terjadi di Indonesia dimana masih banyak digunakannya bahan bakar yang beroktan rendah. Lagipula, aturan mengenai larangan menggunakan motor beremisi tinggi seperti kendaraan bermotor kategori 2 tak baru saya lihat telah diterapkan di Jakarta. Untuk kota Pontianak sendiri, masih banyak berseliweran kendaraan-kendaraan bermotor 2 tak yang sekali melintas dijalan raya asapnya sudah seperti mesin penyemprot nyamuk. Hehehe…

Tidak tahu berapa jumlah timbal (Pb) yang berasal dari asap kendaraan bermotor telah merusak dan meracuni alam ini. Kalau mau digambarkan, dalam sebuah persimpangan jalan ada berapa kendaraan yang menumpuk disitu. Itu baru satu persimpangan, sekarang kita dapat perkirakan berapa jumlah persimpangan dalam satu wilayah. Oleh karena itu, menurut saya Gerakan ROSO (Red On Switch Off) secara sedikit banyak dapat mengurangi jumlah polusi udara yang akan terjadi. (DW)

Tulisan ini diikutsertakan dalam Beatblog Writing Contest – Green Your Mind.


DAPATKAN INFO TERBARU SHARING BLOG
Masukkan Alamat Email Anda untuk Dapatkan Info Terbaru Mengenai Sharing Blog
# Data Email Anda Tidak Akan Disebarluaskan #
No Comments
  1. volverhank says

    sukses ya kontesnya 😀

  2. phitagoras says

    ini kontes SEO?
    btw saya setuju gerakan/kampanye SOLO dan ROSO ini krn menyangkut keselamatan pengendara itu sendiri, salam safety.

Leave A Reply

Your email address will not be published.