30 Tips Mengelola Keuangan yang Efisien bagi UMKM di Kalimantan Barat

Image: www.kitalulus.com

Bisnis UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) adalah salah satu sektor ekonomi yang sangat penting bagi perekonomian suatu negara.

Bagi para pemilik UMKM, menjaga pembukuan yang baik dan teratur merupakan langkah awal yang perlu dilakukan untuk mengelola keuangan dengan efisien.

Tips Mengelola Keuangan yang Efisien bagi UMKM

Dalam artikel ini, kami akan membahas cara membuat pembukuan sederhana untuk UMKM agar Anda dapat mengelola keuangan dengan lebih baik. Simak tips dan panduan berikut ini!

1. Menentukan Sistem Pembukuan

Pertama-tama, Anda perlu menentukan sistem pembukuan yang sesuai dengan kebutuhan UMKM Anda. Sistem pembukuan dapat berupa manual atau menggunakan perangkat lunak akuntansi. Jika bisnis Anda masih kecil, pembukuan manual mungkin lebih praktis dan ekonomis.

2. Membuat Jurnal Umum

Langkah selanjutnya adalah membuat jurnal umum. Jurnal umum digunakan untuk mencatat semua transaksi keuangan yang terjadi dalam bisnis Anda. Transaksi tersebut mencakup pendapatan, pengeluaran, pemasukan, dan pengeluaran lainnya.

3. Mencatat Transaksi Harian

Penting untuk mencatat setiap transaksi harian secara teratur. Transaksi tersebut bisa berupa penjualan barang, pembelian bahan baku, pembayaran gaji karyawan, dan transaksi lainnya. Pastikan untuk mencatat tanggal, deskripsi, jumlah, dan jenis transaksi dengan teliti.

4. Membuat Buku Besar

Setelah mencatat transaksi harian, langkah berikutnya adalah membuat buku besar. Buku besar digunakan untuk mengelompokkan transaksi keuangan menjadi kategori yang lebih spesifik, seperti pendapatan, pengeluaran, piutang, dan utang.

5. Menyusun Laporan Keuangan

Setelah memasukkan semua transaksi ke dalam buku besar, Anda dapat menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan ini terdiri dari neraca saldo, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Laporan keuangan ini akan memberikan gambaran menyeluruh tentang keuangan bisnis Anda.

6. Melacak Utang Piutang

Penting untuk melacak utang piutang dengan teliti. Jika ada piutang dari pelanggan, pastikan untuk mencatatnya dengan jelas. Begitu juga dengan utang kepada pemasok atau karyawan. Hal ini akan membantu Anda mengelola kas dan menghindari masalah keuangan di masa depan.

Baca Juga:   Perbedaan Metatrader 4 dan Metatrader 5: Mana yang Lebih Baik untuk Trading Forex?

7. Memisahkan Rekening Bisnis dan Pribadi

Penting untuk memisahkan rekening bisnis dan pribadi. Gunakan rekening bisnis yang terpisah untuk semua transaksi bisnis. Hal ini akan mempermudah Anda dalam melacak pendapatan dan pengeluaran bisnis secara terpisah, serta meminimalkan kesalahan pembukuan.

8. Membuat Anggaran dan Mencatat Belanja

Membuat anggaran merupakan langkah penting dalam mengelola keuangan UMKM. Tentukan alokasi pendapatan untuk setiap kategori pengeluaran, seperti bahan baku, gaji karyawan, dan biaya operasional lainnya. Setelah itu, catat semua belanja sesuai dengan anggaran yang telah ditetapkan.

9. Menggunakan Sistem Pencatatan yang Mudah Dipahami

Gunakan sistem pencatatan yang mudah dipahami. Gunakan kode atau simbol yang sederhana untuk setiap jenis transaksi. Hal ini akan memudahkan Anda dalam mencari dan memahami data keuangan ketika Anda membutuhkannya.

10. Mengotomatiskan Proses Keuangan

Jika memungkinkan, manfaatkan teknologi dan perangkat lunak akuntansi untuk mengotomatiskan proses keuangan. Ada banyak perangkat lunak akuntansi yang sederhana dan terjangkau yang dapat membantu Anda dalam mengelola pembukuan UMKM dengan lebih efisien.

11. Melibatkan Profesional Akuntansi

Jika Anda merasa kesulitan atau membutuhkan bantuan dalam membuat dan mengelola pembukuan, jangan ragu untuk melibatkan profesional akuntansi. Mereka dapat membantu Anda dalam menyusun laporan keuangan yang akurat dan memberikan saran yang berguna untuk mengoptimalkan keuangan bisnis.

12. Menjaga Dokumen dan Bukti Transaksi

Pastikan Anda menjaga semua dokumen dan bukti transaksi dengan baik. Simpan faktur, kwitansi, dan dokumen lainnya dengan rapi dan teratur. Hal ini penting untuk memudahkan proses audit dan sebagai bukti validitas transaksi Anda.

13. Memonitor Pengeluaran dan Pendapatan

Selalu monitor pengeluaran dan pendapatan bisnis Anda. Dengan memantau secara rutin, Anda dapat mengidentifikasi tren keuangan dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengoptimalkan keuangan bisnis Anda.

Baca Juga:   Spesifikasi PC Untuk Menambang Bitcoin

14. Membuat Catatan Harian

Selain mencatat transaksi, penting juga untuk membuat catatan harian tentang kegiatan bisnis Anda. Catat hal-hal penting seperti pertemuan dengan klien, perkembangan produk, atau perubahan dalam strategi pemasaran. Hal ini dapat memberikan informasi yang berharga untuk pengambilan keputusan di masa depan.

15. Mencatat Depresiasi Aset

Jika Anda memiliki aset yang nilainya terdepresiasi seiring waktu, seperti peralatan atau kendaraan, penting untuk mencatat depresiasi tersebut. Hal ini akan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang nilai aset Anda dan membantu Anda dalam perencanaan keuangan jangka panjang.

16. Melakukan Rekonsiliasi Bank

Lakukan rekonsiliasi bank secara teratur. Bandingkan catatan transaksi Anda dengan laporan bank untuk memastikan bahwa tidak ada kesalahan atau ketidaksesuaian. Hal ini akan membantu Anda dalam mengidentifikasi perbedaan dan menjaga keakuratan pembukuan.

17. Menerapkan Prinsip Kas Kecil

Pada UMKM, menerapkan prinsip kas kecil dapat menjadi praktik yang efektif. Gunakan dana tunai yang cukup untuk keperluan operasional sehari-hari, sehingga memudahkan pencatatan dan meminimalisir risiko keuangan.

18. Menyiapkan Neraca dan Laporan Laba Rugi

Selain laporan keuangan utama, yaitu neraca dan laporan laba rugi, siapkan juga laporan tambahan yang diperlukan untuk pemantauan keuangan, seperti laporan piutang, laporan utang, dan laporan stok barang.

19. Membuat Cadangan Keuangan

Selalu buat cadangan keuangan untuk menghadapi kemungkinan biaya tak terduga atau keadaan darurat. Menyisihkan sebagian keuntungan untuk cadangan akan memberikan keamanan finansial bagi bisnis Anda.

20. Mengelola Pajak dengan Tepat

Pahami dan penuhi kewajiban perpajakan bisnis Anda. Mencatat dan mengelola pajak dengan tepat sangat penting agar Anda tidak terjerat masalah hukum atau denda yang dapat merugikan bisnis Anda.

21. Mengikuti Standar Akuntansi

Pastikan pembukuan Anda mengikuti Standar Akuntansi Keuangan (SAK) yang berlaku. Mengikuti standar akan memudahkan Anda dalam berkomunikasi dengan pihak luar, seperti investor atau lembaga keuangan.

22. Menganalisis Data Keuangan

Lakukan analisis rutin terhadap data keuangan yang Anda miliki. Analisis ini akan membantu Anda memahami tren keuangan, mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, dan mengambil keputusan yang lebih baik untuk bisnis Anda.

Baca Juga:   Trik Mengatur Keuangan Keluarga Bagi Pasangan Baru

23. Menggunakan Laporan Keuangan untuk Pengambilan Keputusan

Manfaatkan laporan keuangan untuk pengambilan keputusan strategis. Laporan keuangan memberikan informasi yang berharga tentang performa bisnis Anda, sehingga Anda dapat merencanakan langkah-langkah yang tepat untuk pertumbuhan dan pengembangan bisnis.

24. Membuat Rencana Keuangan Jangka Panjang

Buat rencana keuangan jangka panjang untuk bisnis Anda. Rencana ini mencakup tujuan keuangan, proyeksi pendapatan dan pengeluaran, serta strategi keuangan yang akan Anda terapkan untuk mencapai tujuan tersebut.

25. Melibatkan Tim dalam Proses Pembukuan

Libatkan tim dalam proses pembukuan. Jika Anda memiliki karyawan, berikan pelatihan singkat tentang pentingnya pembukuan yang baik dan melibatkan mereka dalam pencatatan transaksi sehari-hari.

26. Memonitor Persediaan

Jika bisnis Anda melibatkan persediaan barang, penting untuk memonitor persediaan secara berkala. Pastikan untuk mencatat masuk dan keluar barang dengan akurat agar Anda dapat mengelola persediaan dengan lebih efisien.

27. Meninjau Pembukuan secara Berkala

Lakukan tinjauan rutin terhadap pembukuan Anda. Tinjauan ini akan membantu Anda menemukan kesalahan atau ketidaksesuaian yang mungkin terjadi, dan segera mengambil tindakan perbaikan yang diperlukan.

28. Mengelola Utang dengan Bijak

Jika Anda memiliki utang, kelola dengan bijak. Tetapkan rencana pembayaran yang realistis dan pastikan Anda mencatat setiap pembayaran yang dilakukan. Hal ini akan membantu Anda mengurangi beban utang dan menjaga kesehatan keuangan bisnis.

29. Mencari Bantuan dan Sumber Daya

Jika Anda masih merasa kesulitan dalam membuat pembukuan, jangan ragu untuk mencari bantuan dan sumber daya. Ada banyak buku, tutorial online, dan seminar yang dapat membantu Anda meningkatkan pemahaman dan keterampilan pembukuan.

30. Evaluasi dan Tingkatkan Proses Pembukuan

Terakhir, tetap evaluasi dan tingkatkan proses pembukuan Anda secara berkala. Carilah cara untuk meningkatkan efisiensi, keakuratan, dan keandalan pembukuan bisnis Anda. Jangan ragu untuk mencoba metode baru atau memperbarui perangkat lunak akuntansi jika diperlukan.

Kesimpulan

Dengan menerapkan tips dan panduan ini, Anda dapat membuat pembukuan sederhana namun efektif untuk UMKM Anda. Pembukuan yang baik akan membantu Anda dalam mengelola keuangan dengan lebih baik, mengambil keputusan yang tepat, dan mencapai keberhasilan dalam bisnis Anda. Selamat mengelola keuangan bisnis Anda dengan sukses! (DW)

Don`t copy text!