Menjadi Sukses adalah Impian, Menjadi Blogger adalah Pilihan.

Wapres JK Tak Hormat Bendera, Ini Dasar Hukumnya

BLOGGERBORNEO.COM – Di tengah hiruk pikuk dan gegap gempita perayaan hari kemerdekaan Republik Indonesia ke 70 pada hari ini, media sosial dihebohkan dengan beredarnya foto yang memperlihatkan posisi Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak menaikkan tangan ketika proses pengibaran sedang berlangsung. Dalam waktu singkat, penampakan foto ini langsung memancing para netizen untuk berkomentar negatif. Umumnya para netizen ini langsung berasumsi negatif karena menganggap JK tidak hormat dengan bendera kebangsaan.

Pada awalnya, Blogger Borneo juga sempat berasumsi yang sama. Untung saja Blogger Borneo masih bisa menahan diri untuk merespon secara langsung pemberitaan mengenai hal ini, sampai pada akhirnya tersebar juga informasi melalui media sosial mengenai prosedur pengibaran bendera kebangsaan yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1958.

Posisi Hormat Wapres JK dalam Upacara Kemerdekaan RI
Posisi Hormat Wapres JK dalam Upacara Kemerdekaan RI (Sumber: Kompas.Com)

Menurut Pasal 20 UU Nomor 40 Tahun 1958 menyatakan bahwa:

Pada waktu upacara penaikan atau penurunan Bendera Kebangsaan, maka semua orang yang hadir memberi hormat dengan berdiri tegak, berdiam diri, sambil menghadapkan muka kepada bendera sampai upacara selesai. Mereka yang berpakaian seragam dari sesuatu organisasi memberi hormat menurut cara yang telah ditentukan oleh organisasinya itu. Mereka yang tidak berpakaian seragam, memberi hormat dengan meluruskan lengan kebawah dan melekatkan tapak tangan dengan jari-jari rapat pada paha, sedang semua jenis penutup kepala harus dibuka, kecuali kopiah, ikat kepala, sorban dan kudung atau topi-wanita yang dipakai menurut agama atau adat-kebiasaan.

Jika diperhatikan untuk aturan memberi hormat pada proses pengibaran bendera kebangsaan sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan karena memang posisi hormatnya adalah dengan berdiri tegak, berdiam diri, sambil menghadapkan muka kepada bendera sampai proses selesai. Coba perhatikan dua foto dibawah ini yang menggambarkan posisi hormat antara Wakil Presiden Muhammad Hatta dan Boediono, apa ada yang berbeda???

Posisi Hormat Wapres Boediono dalam Upacara Kemerdekaan RI
Posisi Hormat Wapres Muhammad Hatta dalam Upacara Kemerdekaan RI (Sumber: MajalahOuch.Com)
Posisi Hormat Wapres Boediono dalam Upacara Kemerdekaan RI
Posisi Hormat Wapres Boediono dalam Upacara Kemerdekaan RI (Sumber: Tempo.Co)

Yap, ternyata posisi hormat antara Wapres Muhammad Hatta dan Boediono pada saat proses pengibaran bendera kebangsaan di hari kemerdekaan Republik Indonesia tidak sama bukan? Kalau sudah seperti ini, siapa yang harus disalahkan? 😀

Terlepas dari persoalan hormat tidak hormat sebenarnya ada satu hal menarik yang harus diperhatikan bahwa setelah 70 tahun Indonesia merdeka hal seperti ini baru dipersoalkan. Semoga kedepannya kita bisa lebih cerdas dan selektif dalam merespon dan mengomentari sebuah isu sehingga bukan fitnah yang akan menyebar melainkan sebuah fakta kebenaran. Dirgahayu Republik Indonesia ke-70… (DW)

DAPATKAN INFO TERBARU SHARING BLOG
Masukkan Alamat Email Anda untuk Dapatkan Info Terbaru Mengenai Sharing Blog
# Data Email Anda Tidak Akan Disebarluaskan #
2 Comments
  1. Dox says

    Bagus banget penjabarannya sobat (y)
    Ternyata pak JK lah yg lebih paham cara hormat yang benar

    1. Dwi Wahyudi says

      Iya Mas Bro, hanya sekedar ingin meluruskan isu yang sedang berkembang saja. Heran, kondisi saat ini semuanya jadi serba menjadi liar. Hal sekecil apapun langsung bisa menjadi sebuah isu yang dihebohkan di media sosial. Hhhmmm…

Leave A Reply

Your email address will not be published.