Zahir Online

Kevin Carter, Dilema antara Kekuatan dan Etika dari Seorang Jurnalis Foto

Image: en.wikipedia.org

Biografi Kevin Carter

Apakah Anda sudah pernah melihat foto dokumentasi tersebut? Apa komentar Anda ketika melihat foto tersebut untuk pertama kali? Apakah Anda akan memberikan pujian, atau sebaliknya Anda akan menghujat fotografer yang telah mengabadikan foto tersebut?

Nama The Vulture and the Little Girl disematkan untuk sebuah foto hasil dokumentasi yang Anda lihat diatas. Dokumentasi tersebut diabadikan oleh Kevin Carter seorang jurnalis foto dari Afrika Selatan. Siapa mengira aktivitasnya sebagai seorang jurnalis foto telah menjadikan kisah hidupnya berakhir tragis.

Lahir pada 13 September 1960, di Johannesburg, Carter menemukan kecintaannya pada fotografi di usia muda. Karier fotografi Carter ditentukan oleh komitmennya untuk mendokumentasikan masalah sosial dan politik, khususnya di Afrika.

Kevin Carter melakukan perjalanan secara ekstensif ke seluruh benua untuk mendapatkan hasil dokumentasi terbaik, adapun tema foto bidikannya meliputi konflik, kerusuhan sosial, dan krisis kemanusiaan.

Hampir sebagian besar foto-foto milik Kevin Carter menggambarkan kenyataan pahit yang dihadapi oleh orang-orang yang hidup dalam kemiskinan dan dampak perang dan kelaparan yang menghancurkan.

The Vulture and the Little Girl

Dari semua hasil dokumentasinya, The Vulture and the Little Girl menjadi satu karya yang kontroversial. Foto tersebut diambil ketika Kevin Carter melakukan perjalanan ke Sudan. Kira-kira apa makna yang tersirat dari penampakan foto tersebut?

The Vulture and the Little Girl, dalam bahasa Indonesia dapat diartikan sebagai Burung Nasar dan Anak Gadis yang Kelaparan. Foto tersebut memperlihatkan seorang anak gadis kecil Sudan kurus kering terbaring lemah, dibelakangnya tampak Burung Pemakan Bangkai yang sedang menunggu santapannya.

Di tahun 1994, Kevin Carter menerima Penghargaan Pulitzer atas foto The Vulture and the Little Girl yang dihasilkannya. Foto ini menjadi simbol kenyataan pahit kelaparan dan kemiskinan, dan itu memicu perdebatan dan kontroversi yang intens.

Menimbulkan Perdebatan

Foto The Vulture and the Little Girl milik Kevin Carter telah membangkitkan emosi yang kuat dan menimbulkan pertanyaan etis tentang peranan seorang jurnalis foto. Kritikus berpendapat bahwa Carter seharusnya turun tangan untuk membantu anak tersebut, bukan sebaliknya hanya mengabadikan momen tersebut.

Debat ini menyoroti pilihan kompleks dan menantang yang dihadapi oleh jurnalis foto, yang harus menyeimbangkan tanggung jawab mereka untuk mendokumentasikan kebenaran dengan keinginan mereka untuk segera memberikan bantuan.

“Mengapa kamu hanya berdiam diri dan tidak melakukan sesuatu atau membantu orang-orang yang kelaparan tersebut?” begitu banyak yang bertanya demikian.

Berakhir Tragis

Terlepas dari pujian dan pengakuan yang diterima atas karyanya, Kevin Carter justru harus berjuang dengan beban psikologis dari foto hasil bidikannya. Dia bergulat dengan depresi dan beratnya dilema moral yang melekat dalam profesinya.

Kevin Carter Documentation
Image: id.quora.com

Tekanan yang terus dirasakannya membuat dirinya tidak mampu bertahan, hingga pada akhirnya dia mengambil jalan pintas. Empat bulan setelah dianugerahi penghargaan Pulitzer, Kevin Carter meninggal karena bunuh diri akibat keracunan karbon monoksida pada 27 Juli 1994 pada usia 33 tahun.

Desmond Tutu, Uskup Agung Emeritus dari Cape Town, Afrika Selatan, menulis tentang Kevin Carter, “Dan kami tahu sedikit tentang akibat trauma yang mendorong beberapa orang untuk bunuh diri, bahwa, ya, orang-orang ini adalah manusia yang beroperasi di bawah kondisi yang paling berat. .”

Beberapa rekan kerjanya bahkan mengungkapkan foto jurnalisme lah yang telah mengambil nyawa Kevin Carter. Kevin tidak lagi sanggup menanggung beban foto-foto dan peristiwa-peristiwa yang ia dokumentasikan.

Kesimpulan

Dari kisah hidup Kevin Carter dapat dilihat bagaimana menjadi jurnalis foto bukanlah satu hal yang mudah ketika tema foto dokumentasi menggambarkan penderitaan manusia. Kevin Carter telah meninggalkan warisan yang terus menginspirasi diskusi tentang etika foto jurnalistik.

Kehidupan dan karya Carter berfungsi sebagai pengingat yang kuat akan dampak jurnalisme foto dalam meningkatkan kesadaran dan memprovokasi tindakan. Hasil dokumentasinya menyoroti kisah-kisah yang tak terungkap dan komunitas yang terpinggirkan.

Di satu sisi, semua foto-foto hasil bidikan Kevin Carter dapat memicu perubahan dan menumbuhkan empati. Namun disisi lain, membuat penikmatnya harus menghadapi kebenaran yang tidak menyenangkan tentang kondisi manusia

Dilema etis yang dihadapi oleh Kevin Carter dan jurnalis foto lainnya tetap relevan hingga saat ini. Perdebatan seputar peran dan tanggung jawab mereka terus terjadi di lapangan, karyanya menantang kita untuk merenungkan peran dan tanggung jawab kita sendiri. (DW)

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Don`t copy text!