5 Obyek Wisata Sejarah di Kota Surabaya yang Wajib Kamu Kunjungi

Diantara beberapa kota besar di Indonesia, Surabaya menjadi salah satu kota yang Blogger Borneo rekomendasikan untuk dikunjungi. Selain memiliki beberapa obyek wisata alam, Surabaya juga terkenal sebagai lokasi bersejarah pada masa perjuangan negara Republik Indonesia.

Untuk dapat mencapai kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta ini, banyak jenis transportasi yang bisa digunakan. Bagi Blogger Borneo sendiri yang tinggal di Pontianak, Kalimantan Barat, jalur transportasi yang dapat digunakan adalah menggunakan pesawat dan kapal laut. Sedangkan bagi yang berasal dari pulau Jawa, dapat menggunakan transportasi darat menggunakan jasa perusahaan otobus (PO) Sugeng Rahayu. Jika mau tahu berapa biaya perjalanan menuju kota Pahlawan ini, dapat langsung cek tiket online bus Sugeng Rahayu.

Alhamdulillah di awal tahun 2017, Blogger Borneo mendapat kesempatan untuk berkunjung ke ibukota Provinsi Jawa Timur ini dalam rangka memenuhi undangan Famtrip Menduniakan Madura yang diselenggarakan oleh kawan-kawan komunitas blogger Madura. Sebenarnya di tahun 2011 lalu, Blogger Borneo juga pernah datang ke Surabaya, akan tetapi hanya transit saja karena pusat penyelenggaraan Kopdar Blogger Nusantara pada saat itu berada di kota Sidoarjo.

Obyek Wisata Surabaya

Begitu banyaknya obyek wisata alam maupun sejarah yang terdapat di Surabaya membuat para pengunjung tidak akan bisa berkeliling hanya dalam waktu 1-2 hari saja. Untuk obyek wisata yang berada di kawasan perkotaan saja, ada beberapa lokasi sudah cukup terkenal dan langsung menjadi target kunjungan pertama begitu kaki ini menginjakkan dataran Jawa Timur yang terasa cukup panas.

Dari sekian banyak obyek wisata yang ada di Surabaya, Blogger Borneo akan menjabarkan beberapa lokasi yang dapat dikunjungi dalam waktu sehari.

1. Tugu Pahlawan Surabaya

Blogger Borneo menempatkan Tugu Pahlawan sebagai obyek wisata pertama yang harus dikunjungi karena Surabaya dikenal sebagai Kota Pahlawan. Kisah heroik para pejuang Arek-Arek Suroboyo (Pemuda-pemuda Surabaya) pada tanggal 10 November 1945 menjadi salah satu catatan sejarah yang tidak akan dilupakan. Tugu Pahlawan ini didirikan demi mengenang para pejuang yang banyak gugur pada saat itu.

Tugu Pahlawan dibuat dengan desain lengkungan-lengkungan (Canalures) sebanyak 10 lengkungan, dan terbagi atas 11 ruas. Tinggi, ruas, dan canalures mengandung makna tanggal 10, bulan 11, tahun 1945. Suatu tanggal bersejarah, bukan hanya bagi penduduk Kota Surabaya, tetapi juga bagi seluruh Rakyat Indonesia.

2. Patung Sura dan Baya

Patung Sura dan Baya
Image: Wikipedia Indonesia

Patung Sura dan Baya menjadi lokasi kedua obyek wisata yang dapat dikunjungi setelah Tugu Pahlawan. Jika Tugu Pahlawan didirikan untuk memperingati peristiwa pertempuran pada tanggal 10 November 1945, maka Patung Sura dan Baya dibuat sebagai simbol kota Surabaya. Patung Sura dan Baya ini dapat dilihat di depan Kebun Binatang Surabaya. Dari bentuknya langsung menampakkan sosok dua hewan yang menjadi inspirasi nama kota Surabaya, yaitu: Ikan Sura (hiu) dan Baya (buaya).

Selain kisah mengenai perkelahian antara kedua hewan tersebut yang menjadi cikal bakal munculnya nama Surabaya, ternyata masih ada referensi lain yang dikutip dari halaman Wikipedia Indonesia mengenai asal usul nama Surabaya yaitu Sura berarti Berani atau selamat Baya berarti Bahaya. Jika digabungkan menjadi Surabaya, maka makna katanya menjadi berani menghadapi bahaya.

Dalam penjelasan di laman Wikipedia Indonesia, bahaya yang dimaksud disini adalah serangan tentara Tar-Tar ketika hendak menghukum Raja Jawa dimana seharusnya yang dihukum adalah Kertanegara. Akan tetapi, karena Kertanegara pada saat itu sudah tewas terbunuh, maka Jayakatwang yang diserbu oleh tentara Tar-Tar. Setelah mengalahkan Jayakatwang orang-orang Tar-Tar merampas harta benda dan puluhan gadis-gadis cantik untuk dibawa ke Tiongkok.

Mendapat perlakuan seperti ini, Raden Wijaya merasa tidak terima. Akhirnya setelah mengatur siasat yang jitu, Raden Wijaya menyerang tentara Tar-Tar di pelabuhan Ujung Galuh hingga mereka menyingkir kembali ke Tiongkok. Selanjutnya, dari hari peristiwa kemenangan Raden Wijaya inilah ditetapkan sebagai hari jadi Kota Surabaya.

3. Museum Kapal Selam

Monumen Kapal Selam
Image: Wikipedia Indonesia

Monumen Kapal Selam, disingkat sebagai Monkasel merupakan salah satu obyek wisata yang cukup menarik untuk dikunjungi di Surabaya. Monkasel terletak di pusat kota, tepatnya di daerah Embong Kaliasin, Genteng, Surabaya. Monumen ini merupakan kapal selam KRI Pasopati 410, salah satu armada Angkatan Laut Republik Indonesia yang pernah terlibat langsung dalam Pertempuran Laut Aru dalam misinya membebaskan Irian Barat dari pendudukan Belanda.

Setelah kemerdekaan berhasil diraih, maka kapal selam ini kemudian diangkat ke permukaan dan dijadikan monumen untuk memperingati jasa para pahlawan bangsa. Jika masuk kedalam museum ini, para pengunjung akan langsung disuguhi pemandangan ruangan dalam kapal selam yang sesungguhnya. Selain itu, dapat dilihat juga pemutaran film mengenai proses terjadinya peperangan di Laut Aru.

4. House of Sampoerna

House of Sampoerna Surabaya
Image: Wikipedia Indonesia

Nah, obyek wisata sejarah yang terakhir dikunjungi adalah House of Sampoerna. Jika ingin tahu bagaimana perusahaan rokok Sampoerna berdiri sejak awal hingga menjadi besar saat ini, datanglah ke museum ini. Aroma tembakau begitu kuat menyeruak ke dalam hidung ketika masuk ke dalam bangunan yang gaya arsitekturnya mengikut gaya kolonial Belanda ini. Dibangun pada tahun 1862 sebagai panti asuhan yang diurus oleh Belanda, tempat ini kemudian dibeli pada tahun 1932 oleh Liem Seeng Tee‚ pendiri Sampoerna‚ dengan tujuan dipakai sebagai fasilitas produksi rokok besar pertama Sampoerna. (DW)

Referensi:

  • https://id.wikipedia.org/wiki/Tugu_Pahlawan
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Patung_Sura_dan_Baya
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Monumen_Kapal_Selam
  • https://id.wikipedia.org/wiki/House_of_Sampoerna

 

Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More