Blogger Borneo Network
Blog ini membahas mengenai bisnis online, digital marketing, personal branding, dan akuntansi keuangan. Info kerjasama: 0811561982 (WA)

Kalbar Tuan Rumah BIMP EAGA 2022, Ini Sejarah Terbentuknya

BIMP EAGA merupakan singkatan dari Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Philippines East ASEAN Growth Area, sebuah prakarsa kerjasama yang didirikan pada tahun 1994.

Kalbar Tuan Rumah BIMP-EAGA 2022

BIMP EAGA dibentuk dengan tujuan utama untuk memacu pembangunan di daerah terpencil dan kurang berkembang di empat negara Asia Tenggara yang berpartisipasi.

Sejak awal terbentuknya hingga saat ini, BIMP-EAGA telah beberapa kali menyelenggarakan kegiatan yang sifatnya internasional seperti ini. Dan di perhelatan ke-25, Kalimantan Barat dipercaya menjadi tuan rumah.

Sejarah BIMP-EAGA

Pada dekade pertama (1994-2005), keempat negara anggota menyusun strategi pembangunan nasional dan memodifikasi beberapa kebijakan untuk mendukung BIMP-EAGA. Perjanjian kerjasama difasilitasi, dan pengaturan lintas batas dieksplorasi.

Kebijakan liberalisasi sektor transportasi meningkatkan pergerakan orang dan barang. Hubungan udara dan laut komersial baru dibangun antara daerah perkotaan besar. Pariwisata diuntungkan dari investasi baru di hotel dan fasilitas terkait lainnya.

Dekade Pertama Kerjasama

Tahun 1994

Brunei Darussalam–Indonesia–Malaysia–Philippines East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA) didirikan oleh empat negara sebagai strategi bersama untuk mempercepat pembangunan sosial ekonomi di daerah yang kurang berkembang dan secara geografis terpencil.

Tahun 1996

BIMP-EAGA berada di ambang lepas landas yang sukses pada akhir 2016.

Tahun 1997

Krisis keuangan Asia memperlambat perkembangan kerjasama di BIMP-EAGA. Karena lingkungan ekonomi di Asia Tenggara umumnya melemah, pemerintah mengalihkan perhatian ke masalah nasional, terutama yang mempengaruhi pusat keuangan dan industri tradisional mereka.

Baca Juga:   BUMDes Maju Bersama Rasau Jaya Kembangkan Potensi Pertanian Menjadi Produk Khas Unggulan

Tahun 1998
Fenomena cuaca El Niño dan La Niña—yang terburuk dalam catatan—memiliki dampak buruk pada ekonomi BIMP-EAGA yang paling bergantung pada pertanian, yang mengakibatkan hilangnya produktivitas dan meningkatnya angka kemiskinan.

Namun, masalah perdamaian dan ketertiban yang muncul dan keterkaitannya yang kuat dengan meluasnya kemiskinan di beberapa bagian BIMP-EAGA mempengaruhi para pemimpin negara anggota untuk merevitalisasi inisiatif kerjasama.

Tahun 2001

Dengan negara-negara anggota bangkit kembali dari krisis 1997, peluang untuk pembangunan regional terbuka lagi.

Tahun 2002

Asian Development Bank (ADB) setuju untuk mengambil peran sebagai Penasihat Pembangunan Regional BIMP-EAGA.

Tahun 2003

KTT Pemimpin BIMP-EAGA pertama diadakan di Bali, Indonesia pada bulan Oktober. Ini telah diadakan setiap tahun berturut-turut dengan KTT ASEAN.

Pusat Fasilitasi BIMP-EAGA (BIMP-FC) di Kota Kinabalu, Malaysia dibentuk untuk melayani sebagai sekretariat dan menyediakan berbagai fungsi koordinasi di berbagai lembaga subregional.

Tahun 2004

Pertemuan Tingkat Menteri BIMP-EAGA ke-9 yang diadakan di Balikpapan, Indonesia pada bulan November menyerukan perumusan Peta Jalan Pembangunan BIMP-EAGA 2006–2010.

BIMP-EAGA menarik minat mitra pembangunan yang saat ini termasuk pemerintah Republik Rakyat Cina, Jepang, dan Northern Territory Australia.

Peta Jalan Menuju Pembangunan

Roadmap Pengembangan BIMP-EAGA 2006–2010 mengidentifikasi dorongan strategis yang luas serta sasaran dan target spesifik klaster/sektor untuk memandu pelaksanaan proyek.

Tahun 2007

Nota kesepahaman (MOU) terpisah untuk pengembangan transportasi udara, laut, dan darat ditandatangani. Dianggap sebagai dokumen penting bahkan dalam konteks ASEAN yang lebih luas,

Baca Juga:   Bidang Jurusan yang Ada di Universitas Tanjungpura Tahun 2022

MOU ini mengejar implementasi, atas dasar uji coba, dari berbagai perjanjian ASEAN, termasuk fasilitasi transportasi antar negara, fasilitasi barang dalam perjalanan, dan transportasi multimoda.

Pada bulan November, KTT Pemimpin BIMP-EAGA ke-4 di Singapura mendukung pengembangan koridor ekonomi.

Tahun 2008

Pengembangan pariwisata memprioritaskan ekowisata berbasis masyarakat untuk pengentasan kemiskinan untuk menjadikan BIMP-EAGA sebagai tujuan ekowisata multi-negara yang kompetitif secara global, berkembang dengan baik, dan terhubung.

Tahun 2009

Keempat negara anggota menyusun daftar proyek infrastruktur prioritas untuk meningkatkan upaya pembangunan infrastruktur.

Tahun 2010

Pada bulan Oktober, Pertemuan Tingkat Menteri BIMP-EAGA ke-15 di Kuching, Malaysia memutuskan bahwa strategi Roadmap, meskipun tetap valid dan relevan, memerlukan dokumen pengganti yang akan fokus pada implementasi proyek yang lebih efektif. Hal ini nantinya akan dikenal sebagai Implementasi Blueprint 2012–2016.

Pada bulan November, Pertemuan Menteri Pertanian dan Perikanan mengadopsi kerangka strategis untuk inisiatif keranjang makanan untuk BIMP-EAGA.

Tahun 2011

Empat lokasi percontohan ekowisata berbasis masyarakat, masing-masing satu per negara anggota, siap untuk pemasaran dan promosi sebagai tujuan wisata yang lengkap.

Cetak Biru Implementasi

Cetak Biru Implementasi 2012–2016 (IB) dirancang untuk meningkatkan implementasi dari dorongan strategis Roadmap dan memperkuat persiapan dan implementasi proyek. Beberapa penyempurnaan dan elemen baru ditambahkan dan dikelompokkan pada awalnya menjadi empat pilar strategis—Konektivitas, Keranjang Pangan, Pariwisata, dan Lingkungan.

Baca Juga:   Andi Dhirgam Charnova, Mimpi Jadi Wakil Wali Kota Pontianak 2024

Tahun 2013

Salah satu proyek infrastruktur prioritas, proyek Jembatan Pandaruan (Brunei Darussalam–Malaysia Friendship Bridge) telah selesai.

Tahun 2015

Pilar strategis kelima, Pilar Sosial Budaya dan Pendidikan, telah dibuat.

Tahun 2016

Jaringan Listrik Trans Borneo (interkoneksi Sarawak–Kalimantan Barat) ditugaskan dan diberi energi pada bulan Januari.

Terus Maju

Visi BIMP-EAGA 2025 adalah mempersempit kesenjangan pembangunan dengan mengembangkan subkawasan yang tangguh, inklusif, berkelanjutan, dan berdaya saing ekonomi. Tiga hasil targetnya adalah: manufaktur yang kompetitif dan ramah lingkungan; agroindustri dan perikanan yang berkelanjutan, berdaya saing dan tahan iklim; dan Destinasi Pariwisata Berkelanjutan. (CW)

Sumber BIMP-EAGA

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More