BloggerBorneo.Com
Belajar Bisnis, Manajemen Usaha, dan Akuntansi Keuangan

Advertisement

Program Langit Biru, Akan Terwujud dengan Dukungan Semua Pihak

Melihat keindahan birunya langit khatulistiwa terkadang memunculkan pertanyaan dalam hati, sampai kapan pemandangan ini akan dapat terus dinikmati?

Tanpa disadari, perkembangan zaman secara perlahan namun pasti akan tetap memberikan dampak terhadap kondisi bumi ini.

Jika diperhatikan, iklim yang dirasa sewaktu Blogger Borneo kecil dulu sudah cukup terasa berbeda dengan iklim di kondisi saat sekarang ini.

Dulu Kalimantan sangat terkenal dengan istilah “Paru-Paru Dunia” karena memiliki kawasan hutan yang cukup luas dan lebat sehingga mampu menghasilkan oksigen dan menyebarkannya ke seluruh dunia.

Akan tetapi, sekarang sepertinya istilah tersebut tinggalah kenangan karena kawasan hutan yang dulu cukup dapat dibanggakan, sekarang masih syukur bisa dipertahankan.

Program Langit Biru

Sepatah dua patah kata diatas menjadi prolog sebelum Blogger Borneo bercerita mengenai pengalaman mengikuti kegiatan Diskusi Publik yang diselenggarakan secara daring oleh Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) dan disiarkan secara livestreaming via channel YouTube Berita KBR.

Blogger Borneo mendapat kesempatan untuk ikut serta dalam Diskusi Publik Penggunaan BBM Ramah Lingkungan bersama dengan beberapa peserta lain dari kalangan blogger, jurnalis, instansi pemerintah terkait, influencer, dan penggiat lingkungan hidup.

Diskusi Publik Penggunaan BBM Ramah Lingkungan Guna Mewujudkan Program Langit Biru
Image: Kanal YouTube Berita KBR

Bicara mengenai Program Langit Biru, sebenarnya program ini sudah lama digaungkan. Menurut Ketua YLKI Tulus Abadi, program ini mulai dicanangkan pada tahun 1996 bertepatan dengan diterbitkannya Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 15 tahun 1996.

Dalam peraturan ini dijelaskan mengenai salah satu tujuannya adalah mewujudkan BBM ramah lingkungan sesuai standar Euro II. Akan tetapi jika dilihat kenyataanya sekarang ini, masih banyak kendaraan bermotor khususnya di Indonesia masih menggunakan BBM Euro I.

7 Negara Penyumbang Emisi Karbon

Sebenarnya masih ada jenis BBM yang tidak sesuai standar Euro digunakan yaitu Bensin Premium. BBM jenis Premium ini masuk dalam kategori tidak disarankan untuk digunakan karena masih memiliki Research Octane Number (RON) 88 dan kadar sulfur lebih dari 500 ppm.

Dari seluruh negara di dunia, hanya 7 negara yang masih menggunakan BBM jenis premium ini, termasuk salah satu diantaranya adalah Indonesia. Dalam hal ini Indonesia tertinggal dari negara-negara lain, termasuk negara-negara ASEAN yang sudah menggunakan BBM standar Euro IV.

Indonesia sendiri sebenarnya sudah ikut menandatangani Paris Protocol on Climate Change pada tahun 2015, dimana salah satu isi dari perjanjian tersebut adalah komitmen untuk mengurangi emisi karbon sebesar 20-40% hingga tahun 2050.

Akan tetapi, jika dilihat dari kenyataannya sekarang dimana sumber energi fosil masih dominan digunakan, komitmen tersebut cukup sulit untuk diwujudkan.

Aturan Kebijakan Pemerintah

Penggunaan BBM tidak sesuai standar Euro cukup memberi dampak negatif bagi lingkungan dan kantong para pemilik kendaraan bermotor karena sifatnya justru merusak mesin, apalagi mesin keluaran produksi tahun 2018 dan setelahnya.

Kepala Sub Direktorat Pengendalian Penceamaran Udara Sumber Bergerak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Image: Kanal YouTube Berita KBR

Dalam pemaparannya, Kepala Subdirektorat Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLKH) Ratna Kartikasari menjelaskan bahwa informasi mengenai Program Langit Biru telah disebarkan melalui channel YouTube KLKH.

Dari sisi kebijakan pemerintah, KLKH telah menerbitkan Peraturan Menteri Nomor P20/Menlhk/Setjen/KumI/3/2017 yang mengatur bahwa semua kendaraan bermotor harus memiliki RON minimal 91.

Sebelum peraturan ini diterbitkan, jenis kendaraan yang diproduksi masih bisa menggunakan BBM standar Euro II dan Euro IV. Akan tetapi setelah aturan ini terbit, maka kendaraan bermotor keluaran tahun 2018 keatas harus berstandar Euro IV, dengan bahan bakar minimal menggunakan Petramax Turbo.

Peran Penting Pertamina

Pertamina sebagai pihak yang ditunjuk oleh negara untuk menyuplai BBM ke seluruh negeri memegang peranan penting dalam misinya mewujudkan Program Langit Biru.

Menurut VP Sales Support Pertamina Deny Djukardi disampaikan bahwa Program Langit Biru sebenarnya adalah program marketing yang dibuat untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat luas agar mereka dapat menggunakan BBM dengan kualitas yang lebih baik.

VP Sales Support Pertamina Deny Djukardi
Image: Kanal YouTube Berita KBR

Dan baru-baru ini, Pertamina telah meluncurkan BBM jenis Pertalite dengan standar RON diantara Premium dan Pertamax yaitu 90, Di beberapa wilayah di Indonesia, Pertalite dijual dengan harga khusus dengah harapan masyarakat secara perlahan mau berpindah ke jenis BBM yang lebih ramah lingkungan.

Program ini sudah dimulai di daerah-daerah di Jawa, Madura, dan Bali. Sedangkan untuk wilayah luar Jawa baru dimulai sejak tanggal 7 Maret 2021 di beberapa ibukota provinsi.

Dukungan Masyarakat Pengguna

Nah sekarang bagaimana dari sisi masyarakat pengguna kendaraan bermotor?

Tidak dapat dipungkiri bahwa perkembangan zaman tetap akan memberi dampak terhadap keberlangsungan ekosistem di dunia ini.

Akan tetapi, perkembangan teknologi juga akan memunculkan penemuan-penemuan baru khususnya dibidang teknologi tepat guna yang ramah lingkungan.

Meskipun pada prakteknya masih banyak ditemukan pengguna BBM jenis Premium di beberapa SPBU yang ada di Pontianak dan Kubu Raya, namun secara pribadi Blogger Borneo telah beralih 1000% menggunakan BBM jenis Pertalite untuk saat ini.

Blogger Borneo berprinsip sebagus apapun program yang dibuat pemerintah, jika tidak mendapat dukungan sepenuhnya dari semua pihak termasuk kita sendiri, YAKINLAH TIDAK AKAN TERWUJUD.

Oleh karena itu, melalui tulisan ini Blogger Borneo ingin mengajak kawan-kawan untuk turut serta beralih menggunakan BBM dari jenis Premium ke Pertalite.

Tidak mengapa harganya sedikit lebih mahal, yang penting alam dan lingkungan bisa terus terjaga dan kendaraan yang selalu dibawa akan memiliki usia penggunaan lebih lama. (DW)

Advertisement

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Indonesia Website Awards